• Twitter
  • Technocrati
  • stumbleupon
  • flickr
  • digg
  • youtube
  • facebook

Follow our Network

Pria Jadi Lebih Baik Karena Menikah

0

Label:

Reaksi: 

Seperti kata seorang komedian Alan King, "Pernikahan merupakan cara alami yang menghindarkan kita dari perkelahian dengan orang tak dikenal."

Pria Jadi Lebih Baik Karena Menikah

Sekarang para psikolog menemukan bahwa gurauannya ternyata benar.

Mereka menemukan bahwa pernikahan berperan aktif membuat pria menjadi orang baik-baik atau setidaknya mengurungkan niatnya untuk melakukan perbuatan-perbuatan anti sosial.

Para psikolog di Michigan State University menemukan bahwa mereka yang menikah cenderung kurang terlibat dalam insiden-insiden anti sosial ketika berumur 29 tahun, seperti tingkah laku kriminal, menjadi agresif dan mabuk-mabukan, ketimbang mereka yang masih membujang.

Namun, para akademisi membantah bahwa hal ini dikarenakan pria baik cenderung menjadi orang yang menikah.

Profesor S. Alexandra Burt menyimpulkan dalam tulisannya yang dikutip oleh Telegraph (07/12/10) bahwa para pria yang sudah menikah "pada mulanya bukan tidak anti sosial, dan ketika mereka menikah, mereka menjadi kurang anti sosial".

Para akademisi mengikuti para pria dari umur 17 tahun, ketika kebanyakannya belum menikah, ke umur 29 tahun, di mana 60 persennya sudah menikah.

Ryan King, profesor hukum dan kriminologi di Universitas Albany, New York, dalam komentarnya tentang studi tersebut, berspekulasi bahwa para pria yang telah menikah "akan banyak rugi" jika berperilaku tidak baik.

Dia mengatakan bahwa hal tersebut juga mengurangi jumlah waktu yang diluangkan pria untuk kumpul bareng dengan kelompok yang lebih besar yang cenderung membawa kepada perilaku anti sosial lebih banyak dari waktu bersama istri dan anak-anak.

Kate Figes, pengarang buku hubungan manusia termasuk Couples and Life After Children, mengatakan komentar yang lebih simpatik.

Dia mengatakan, "Pernikahan, atau komitmen hubungan apa pun, adalah baik untuk kita. Hal tersebut mensosialisasikan kita.

"Dalam pernikahan, anda memiliki seseorang yang menemani anda dan mengajari anda untuk menjadi lebih baik. Jika anda memiliki seseorang yang mendukung anda melalui suka dan duka, kerapuhan anda akan berkurang."

Penelitian ini dipublikasikan di jurnal Archives of General Psychiatry.

Sumber : sainspop.blogspot.com

Comments (0)

Posting Komentar

Social Media

  • Subscribe via email

    Enter your email address:

    Delivered by FeedBurner

    Techno 4 U